Pesanan Pengendali Blog kepada Semua Ahli Ilmu

Imam Ibnu Asakir, Imam al-Khatib dan Imam al-Hafiz al-Mizzi meriwayatkan sebuah hadis yang berbunyi:

"Apabila akhir umat ini melaknat (generasi) awalnya, maka hendaklah orang-orang yang mempunyai ilmu pada ketika itu menzahirkan ilmunya, sesungguhnya orang yang menyembunyikan ilmu pada waktu tersebut seumpama seseorang yang menyembunyikan apa yang telah diwahyukan kepada (Sayyidina) Muhmammad SAW!!!"

Maka apabila lahir golongan yang mencaci dan melaknat para ulama' aqidah ASWJ al-Asha'irah dan al-Maturidiyyah (Hanafi, Maliki, Shafie dan majoriti Hanbali) yang mengikut generasi Salafus Soleh, apakah yang telah kita lakukan???
Sunday, June 1, 2008

Roboh tempat sejarah

Soalan: Saya pernah mengerjakan umrah beberapa tahun lepas dengan hasrat dan harapan yang menggunung untuk melihat dan melawat tempat-tempat bersejarah selain Kaabah, seperti rumah kediaman Rasulullah bersama isteri pertamanya Khadijah dan kesan sejarah yang lain. Sebaliknya saya sedih dan kecewa bila diberitahu semuanya telah musnah dirobohkan atas alasan tempat itu banyak berlaku bidaah dan khurafat. Angkara siapakah kerja itu semua?

- Amran

Batu Pahat, Johor

JAWAPANNYA: Anda tidak perlu bersedih kerana itulah peristiwa sejarah yang berlaku sejak akhir-akhir ini. Sudah nasib umat Islam akhir zaman di mana telah muncul dari timur negara itu satu gerakan pembaharuan kononnya untuk memerangi bidaah dan khurafat. Mereka dibawa oleh satu fahaman tajdid untuk kembali mengikuti salafu Saleh. Namun menurut ulama Salaf yang sebenar kerjanya tidak pernah meruntuhkan tempat -tempat bersejarah seperti itu. Ini sesuai dengan firman Allah bermaksud, Siapa yang membesarkan tanda (lambang kebesaran agama) Allah maka itulah (lahir) dari hati yang bertaqwa (Surah al-Hajj ayat 32). Malahan tempat tersebut dapat dikawal dan dijaga dengan baik dan penuh amanah sebagai kesan sejarah dan lambang kebesaran agama-Nya. Kesan sejarah tersebut tidak pernah diusik sejak dari masa sahabat, tabi'in-tabi'in sehingga tiba pada masa mereka itu (gerakan pembaharuan), barulah tempat dan lambang agama seperti itu dirobohkan atas alasan untuk memerangi perbuatan bidaah dan khurafat.

Bukankah kerja merobohkan tempat sejarah itu adalah kerja bidaah dan khurafat yang lebih besar lagi dari apa yang disangka? Apa salahnya jika tempat-tempat bersejarah tersebut dipagar dan dikawal dengan baik untuk disaksikan dari jauh oleh generasi kemudian hari nanti sebagai bukti dan lambang kebesaran agama dan mukjizat Rasulullah. Sebagai contoh seperti kesan Rasulullah dan tapak kijang yang terdapat di Taif. Bagi kita kerja bidaah itu (meruntuhkan kesan sejarah) lebih menguntungkan musuh Islam yang cuba untuk menghapuskan sinar atau cahaya agama (lambang keagungannya) dari muka bumi ini. Dalam hal ini Allah berfirman bermaksud Mereka ingin memadamkan cahaya (tanda pertunjuk) agama Allah dengan siaran berita (propaganda dan fitnah) mereka sedangkan Allah tidak ingin selain menyempurnakan cahaya-Nya sekalipun tidak disukai orang bukan Islam, (Maksud Surah As-Saf ayat 8).

Wallahualam.

Sumber: http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2008&dt=0601&pub=Utusan_Malaysia&sec=Bicara_Agama&pg=ba_04.htm

ARKIB : 01/06/2008

Jawapan disediakan oleh: Ustaz Mohd Yusof Abas, YADEIM.

1 comments:

naruto onepiece said...

Di negara tercinta kita ini memang sekarang membutuhkan perbaikan iman dan Islam yang benar.
saran pasang aja widget infogue.com, bisa nambah pengunjung ke blog kita lho.
seperti di blog wathasiwa yang baru buat..hehe
http://www.padhepokananime.blogspot.com/
artikel anda watashiwa submit di:
Di negara tercinta kita ini memang sekarang membutuhkan perbaikan iman dan Islam yang benar.
saran pasang aja widget infogue.com, bisa nambah pengunjung ke blog kita lho.
seperti di blog wathasiwa yang baru buat..hehe
http://www.padhepokananime.blogspot.com/
artikel anda watashiwa submit di:
http://agama.infogue.com/wahhabi_merobohkan_banyak_tempat_bersejarah_islam_khasnya_di_mekah_dan_madinah